Buah-buah melon golden apollo dan luna yang ditanam dalam polibag itu tampak bergelayut manja. Sebagian besar buahnya ditutup semacam kantong putih agar mulus dan tidak dihinggapi hama.

Buah-buah seukuran 3 kali kepalan tangan orang dewasa itu saat dibelah dan disantap benar-benar crispy…kres…kres…,dan manis. Kadar kemanisannya mencapai 14-16 brix, lebih tinggi 2-3 brix dari kadar kemanisan melon yang ditanam beberapa pekebun di Kabupaten Batang, Jawa Tengah.
Rasa crispy dan kadar kemanisan yang tinggi itu karena melon ditanam secara hidroponik. Hidroponik yang diaplikasi untuk melon ini memakai sistem irigasi tetes atau drip irigation. Dari tangki nutrisi, larutan nutrisi mengalir ke melon hidroponik. Larutan nutrisi itu meresap ke media tanam melalui selang yang ditancapkan di setiap media tanam.
Media hidroponik yang digunakan adalah campuran arang sekam dan cocopeat alias sabut kelapa dengan perbandingannya 1:1.Buah yang dihasilkan dari budidaya melon hidroponik sistem irigasi tetes itu berbobot 1,5 kg sampai 2,8 kg. Harga jual melon rata-rata seharga Rp17.000 per kilogram.

Nutrisi yang harus diperhatikan benar saat musim kemarau dan musim hujan dan saat musim hujan secara alami kadar kemanisan melon menurun. Namun itu bisa disiasati dengan pemberian campuran nutrisi yang tepat.

Kategori: Melon

Ajib Roihan

Belajar berkebun, dan belajar menulis di Kebun Hidroponik Store, Kebun Hidrafarm, dan Desain Rumah Interistik.

1 Komentar

Agus Muharam · 14 Februari 2016 pada 23:20

Mas, akumau belajar tanam ini musti kemana kontaknya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.